Posted on Leave a comment

Sehat Pikiran

Seri-17, Layanan

Para penjual -sebagaimana manusia seharusnya- harus tumbuh. Menjadi lebih baik. Lebih positif. Lebih dewasa. Karena itu, selain nutrisi untuk badan, kita membutuhkan nutrisi untuk pikiran: pengetahuan.

Nutrisi yang paling murah adalah bahan bacaan. Silakan membaca apapun dengan media yang tersedia. Membaca dengan tujuan tertentu. Yakni pengembangan diri, pengetahuan, pemahaman, dan  Ketrampilan.

Hati-hati dengan membaca yang mengaburkan tujuan perkembangan. Ini peringatan bagi saya juga. Membaca gosip di media masa, atau media sosial, atau membaca pesan yang tak berkaitan dengan kerjaan atau tujuan di aplikasi pesan singkat terlalu lama.

Membaca adalah belajar yang sangat aktif. Selain mata, pikiran harus senantiasa terjaga. Sedikit berbeda dalam usaha dengan sumber lainnya: audio atau video.

Belajar lewat pelatihan memang cepat dan masih diperlukan. Namun, pelatihan sangat terbatas dalam jangkauan. Terlebih mengingat sumber daya yang diperlukan: waktu, tenaga, dana.

Membaca lebih utama karena lebih murah, lebih fleksibel tanpa batas waktu. Kemauan adalah kunci utama untuk belajar dari membaca.

Variasi bacaan juga diperlukan. Terutama terkait pengambangan diri dan pemahaman. Ini akan membuat kita menjadi bijak dan berpikiran positif. Untuk ketrampilan, saya lebih senang memilih satu sumber terpercaya, untuk tiap ketrampilan yang ada.

Saya memiliki beberapa rekomendasi buku pengembangan diri dan beberapa ketrampilan penjualan. Baik yang sudah maupun yang sedang saya baca, saya dapat sebutkan beberapa di antaranya:

1. Buku mendengarkan yang menjadi inspirasi dari Side A (serial sebelumnya) buku ini.
2. Buku”Jangan Membuat Masalah Kecil Menjadi Masalah Besar” karya Richard Carlson, termasuk serialnya “ditempat kerja”, “dalam hubungan cinta”, “dalam mengasuh anak”.
4. Buku buku ketrampilan penjualan dari Makplus (Hermawan Kartajaya, dkk) sangat saya rekomendasikan. Misal, Grow Your Sales, WOW Your Service.
5. Buku karya Malcom Gladwel menjadi buku favorit saya.
6. How to ready A book, buku ketrampilan membaca yang menarik.

Bacalah. Menjadi kata perintah yang sakral, Juga menjadi perintah istimewa di dalam Alquran. Membaca memiliki posisi istimewa. Karena itu, mari kita bertumbuh dan positif dengan membaca.

(WS)

Posted on Leave a comment

Sehat dan Bugar

Seri-16, Layanan

Ilustrasi Pemantauan Kesehatan

Bapak saya seorang yang visioner. Dengan profesinya sebagai seorang Sopir dan sekaligus menjalankan bisnis keluarga, mungkin membuatnya berpandangan jauh ke depan.

Nasihat yang sering diulang-ulangnya -saat kami dulu masih sekolah- adalah soal kesehatan. “Tidak peduli setinggi apapun pendidikanmu, sepandai apapun dirimu, jika kesehatanmu rusak, semua itu percuma”. Perkataannya serius, ketika menasihati kami perihal kesehatan.

Saat ini, nasihat itu masih sesekali kami dengar. Dengan intonasi yang lebih lembut. Mungkin, karena kami sudah dewasa. Terutama saat dilihatnya kami -anak atau cucunya- ada yang melakukan diet terlalu ekstrem. Atau terlalu gemuk. Atau ada kejadian luar biasa terjadi terkait kesehatan dilingkungan kami.

Tidak ada kata terlambat memperbaiki kondisi kesehatan. Atau sekaligus meningkatkan kebugaran badan.

Untuk memberikan layanan yang prima kepada pelanggan, tentu kita harus memberikan layanan terbaik untuk diri kita sendiri. Kesehatan dan kebugaran harus kita jaga. Badan ini karunia Tuhan, yang harus kita pertahankan kondisinya.

Kita seringkali mengeluhkan tak punya waktu berolah raga. Padahal, menscroll smartphone berjam-jam kita meluangkannya. Saat ini saya berani berkata demikian. Sudah lebih 18 bulan saya konsisten jalan kaki minimal 2,5 KM setiap hari. Dengan frekuensi rata-rata tidak kurang dari 20 kali setiap bulan.

Bolehlah kita sedikit hitung-hitungan matematis. Soal waktu. Total waktu berolah raga yang kita lakukan, bisa jadi lebih sedikit dibandingkan waktu yang tidak optimal, jika sakit karena kesehatan dan kebugaran kita menurun. Misal kita menginap di rumah sakit 3 hari. Setara 72 jam kita tidak dapat berbuat apa-apa. Itu sama dengan 148 hari kita berolah raga setengah jam setiap hari.

Saat ini, Alhamdulillah, menurut dokter Gizi, tubuh saya sudah masuk katagori sehat. Kalau sekadar sehat. Meski masih di atas normal di level bawah. Sedikit lagi normal. Saya masih terus berjuang menurut ideal.

Tentu perubahan kebiasaan membutuhkan daya dan usaha lebih. Butuh motif. Carilah motif itu. Paling tidak, motif terendah yang bisa diungkapkan adalah: untuk mencapai target-target dan cita-cita kita harus sehat.

Bahkan kadang perlu paksaan. Bersyukurlah jika perusahaan Anda memiliki program peningkatan kesehatan pegawainya.

Sebagian orang berpendapat butuh 21 hari atau kali untuk dapat konsisten -membiasakan diri-. Butuh 10.000 jam untuk menjadi ahli. Itulah mengapa.ada iklan tantangan 21 hari untuk menjaga kebersihan gigi.

Kesehatan dan Kebugaran penting. Batuk, pilek, meriang akan sangat mengganggu. Kita jadi tidak produktif. Kita bisa melayani lebih baik, lebih banyak pelanggan, jika kita menjaga kesehatan dan kebugaran kita dengan baik.

Semoga Allah senantiasa memberikan keberkahan usia dan kesehatan untuk kita semua.

(WS)

Posted on Leave a comment

Komunikasi Layanan

Seri-15

Foto oleh Christophe Leclaire (pexels.com)

Mas, tanah di bawah tanaman sawit, paling bagus ditanamai apa ya Mas?” Petani sawit lewat paruh baya menanyakan kepada Salesman/ Penjual pupuk terkemuka.
Harus ditanam leguminous cover crop pak?” Jawab sang salesman yang diikuti dengan sederet penjelasan dengan bahasa ilmiah pertanian.
Opo kui Mas????

Untuk dapat memberikan layanan kepada pelanggan, dibutuhkan kepedulian terhadap kebutuhan dan kepuasan pelanggan. Dan hanya dapat dicapai dengan adanya komunikasi.

Komunikasi bukan hanya menyampaikan informasi: berbicara. Namun sebaliknya, lebih banyak mendengarkan. Kita telah mendiskusikannya di side A buku ini.

Dalam banyak sesi pelatihan tentang komunikasi dan kepemimpinan (leadership), pertama sekali kita harus mengenali gaya komunikasi diri. Diskusinya tentang jenis-jenis gaya komunikasi  (bahkan dapat diperluas ke jenis-jenis kepribadian) . Self assessment (penilaian terhadap diri sendiri) biasanya dilakukan. Kejujuran menilai diri adalah kunci dalam mengenali gaya komunikasi diri. Terkadang tidak kita sadari.

Kita juga perlu mengetahui jenis komunikasi pelanggan atau kawan bicara kita. Kemudian kita dapat menyesuaikan dengan gaya komunikasi yang sesuai. Tujuan penyesuaian adalah memberikan kenyamanan bagi pelanggan.

Selain gaya komunikasi, penyesuaian dilakukan pula pada pilihan kata. Jangan sampai pilihan kata dan bahasa kita tidak dimengerti pelanggan/kawan bicara. Seperti ilustrasi di atas. Penjelasan dari Salesman kepada petani begitu ndakik (muluk). Untuk ukuran petani paruh baya. Perlu kata yang lebih sederhana.

(WS)

Posted on Leave a comment

Kerja Kompeten

Seri-14, Layanan

Secangkir Teh dan Sumber Pengetahuan

Pengetahuan, keterampilan, dan sikap dalam bekerja merupakan tiga hal pokok untuk dapat bekerja dengan baik. Gabungan tiga hal itu membentuk apa yang dimaksud dengan kompetensi.

Kompetensi bukan sekadar pengetahuan. Pengetahuan adalah bagian dari kompetensi, dan dasar bagi dua berikutnya (keterampilan dan sikap).

Tidak ada jalan lain untuk mendapatkan pengetahuan selain belajar. Apapun metode belajar yang ditempuh. Pilihlah yang kita sukai dan memungkinkan kita mengikuti dengan baik dan tuntas.

Dalam ilmu praktis/terapan (teknik penjualan misalnya), mengikuti pelatihan adalah yang paling mudah. Membaca adalah yang paling murah. Menyimak via media sosial dapat sedikit membantu, meskipun banyak informasi dan tampilan yang mengganggu, serta sangat terbatas hanya bab singkat tertentu. Yang jelas, kita harus berpengetahuan terhadap dunia yang kita berada di dalamnya. Kita hendaknya tidak berpuas atau masa bodoh dengan pengetahuan diri.

Terdapat pengetahuan yang wajib dimiliki oleh seorang penjual dan pemberi layanan. Misal pengetahuan tentang produk (product knowledge). Pengetahuan ini, harus dikuasi. Perusahaan (Wajib)  memberi pembekalan terkait pengetahuan produk.

Pengetahuan tentang bagaimana perjalanan pelanggan dalam mengambil keputusan pembelian (customer journey), juga wajib diketahui. Sehingga penjual dan pemberi layanan dapat memberikan dan melakukan aktivitas sesuai posisi pelanggan dalam customer journey.

Pengetahuan juga terkait hal-hal baru yang menunjang pekerjaan. Langsung maupun tidak langsung. Pengetahuan terkait pengembangan diri, pengembangan tim, pengambilan keputusan, hubungan sosial, pemecahan masalah adalah contoh pengetahuan yang sebaiknya dimiliki.

Pengetahuan akan percuma jika tidak dipraktikan. Pengetahuan juga mubazir jika diabaikan ketika sedang bekerja. Sama halnya dengan praktik tanpa di dasar pengetahuan yang memadai.

Pengetahuan tanpa praktik itu bullshit. Praktik tanpa dasar pengetahuan itu stupid.

Praktik, semakin sering dilakukan akan membuat kita terampil. Pengetahuan yang dipraktikan adalah keterampilan.

Keterampilan (skill) yang berhubungan dengan tanggung jawab pelaksanaan pekerjaan harus dimiliki dengan baik. Agar pelaksanaannya dapat berjalan efektif dan efisien. Keterampilan komunikasi, kepemimpinan, pengambilan keputusan, adalah bagian dari soft skill. Mengendarai kendaraan, teknik penjualan (sales operation), service operation, adalah contoh hard skill.

Untuk menjadi terampil tidak ada jalan lain selain memiliki pengetahuan dengan belajar yang diikuti berlatih, berlatih, dan berlatih. Praktik, praktik, praktik. Mempraktikan pengetahuan tentang ketrampilan yang telah diketahui. Dalam hal ini saya sepakat dengan ungkapan, tidak ada orang berbakat, yang ada orang yang mau terus berlatih atau tidak.

Sikap, attitude. Terkait dengan kejujuran, integritas, keandalan diri, daya tahan diri, amanah, dan akhlak diri. Sikap akan menentukan keputusan dan tindakan kita dalam situasi tertentu.

Sikap berasal dari nilai yang kita percaya dan ditampilkan dalam aksi diri. Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, Kolaboratif adalah contoh nilai yang harusnya dimiliki oleh setiap insan dimanapun ia bekerja, tidak harus di BUMN. Sebutan nilainya bisa apa saja. Sikap positif berawal dari keyakinan dan pikiran positif, yang hendaknya dimiliki oleh penjual dan pemberi layanan.

(WS)

Posted on Leave a comment

Cinta Pekerjaan

Seri-13, Layanan

Foto: pixabay (pexels.com)

Mengapa uring-uringan?” Tanya Bapak saya pada suatu waktu. Dalam bahasa Jawa. Kepada adik saya. Ketika kami masih sekolah.
Itu lho Pak, pelajaran di sekolah, aku nggak paham-paham!”. Keluhnyi, karena sulit memahami salah satu pelajaran matematika. Sebel aku. Aku nggak suka matematika.
Kita tidak akan sukses, kecuali kita mencintai pelajaran tersebut. Demikian pula dengan masalah yang lain. Pekerjaan, lingkungan, keluarga“. Nasihatnya begitu membekas.

Kami (saya dan adik) sempat berbincang tentang berbagai cinta yang pernah diungkapkan Bapak kami. Cinta kepada Allah, Cinta kepada Rasulullah, Cinta Kepada Orang Tua, Cinta Kepada Keluarga, Cinta Kepada Ilmu dan Pelajaran, Cinta Kepada Pekerjaan, Cinta Kepada Lingkungan/Masyarakat, Cinta kepada Tempat kita hidup dan Bekerja. Ya, ada delapan cinta yang pernah kami dengar darinya. Delapan cinta untuk hidup bahagia, demikian kami menyebutnya.

Dalam bekerja, kaitannya interaksi dengan orang lain, pekerjaan kita adalah melayani orang lain. Kolega, atasan, tim, pelanggan, adalah pelanggan kita. Pelanggan internal maupun eksternal. Bahkan kepada keluarga kita sendiri. Pelayanan tidak dapat sepenuh hati, jika tidak ada cinta.

Jika kita saat ini sedang berada pada titik “tidak suka” dan “tidak cinta” pada pekerjaan kita, mungkin tips berikut akan sedikit membantu.

Flash Back. Ingatlah momen menyenangkan di hari ini, di minggu ini, atau dimasa lalu tentang pekerjaan kita. Jangan-jangan kita mudah melupakannya. Lupa cara berbahagia dalam hal yang kita kerjakan.

Bangun hubungan. Jalin dan perbaiki hubungan dengan kolega kita. Jika pernah salah, atau paling tidak ada peluang dimana kita mungkin bisa salah, minta maaf adalah solusi terindah.

Respek. Hargai dan nikmati pendapatan kita saat ini. Ketika bekerja tentu mendapatkan pendapatan, upah, gaji, laba dan sebutan lainnya. Bukan soal besar atau kecilnya. Jika sudah lumayan, tentu sebuah alasan bagus untuk lebih mencintai Pekerjaan. Namun, poin pentingnya, sudahkah kita mengapresiasi dan bersyukur atas terhadap gaji/pendapatan yang diterima?
(WS)

Posted on Leave a comment

Memaknai Pekerjaan

Seri-12, Layanan

Beberapa seri sebelumnya kita banyak berdiskusi tentang profesional dari sisi fisik. Dapat dilihat. Dapat disentuh. Dan Dapat dinilai orang lain.

Pada seri ini, saya ingin mendiskusikan mengenai pekerjaan dan sikap diri terhadap pekerjaan. Ini lebih ke arah dalam. Ke arah diri kita sendiri.

Mengapa diskusi ini penting? Karena kita tidak dapat memberikan layanan yang baik dalam pekerjaan kita -lebih-lebih sebagai penjual-, tanpa adanya pemaknaan dalam pekerjaan kita.

Apakah kita bahagia dengan pekerjaan kita saat ini? Pertanyaan ini terlepas berapa penghasilan yang diterima dari pekerjaan. Tidak semua orang mampu berbahagia dengan pekerjaannya. Padahal sebagian kita menghabiskan waktu dan energi -sembilan, sepuluh, bahkan sampai 16 jam- untuk bekerja. Belum perjalanan dari dan ke tempat kerja.

Pertanyaan berikutnya, sudahkah kita mengetahui apa sesungguhnya hakikat pekerjaan kita? Apa makna pekerjaan ini bagi kita?

Anugerah. Saya teringat kata-kata yang bertebaran di beranda media sosial “pekerjaan yang kita keluhkan, adalah impian bagi pengangguran dan pelamar kerja”. Jika kita memiliki pekerjaan, kita patut bersyukur. Berarti kita termasuk yang mendapat anugerah dari Tuhan. Ketika mampu bersyukur, maka gairah bekerja akan datang.

Ibadah. Saya berkeyakinan bahwa bekerja adalah kewajiban. Menjalankan kewajiban adalah ibadah. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (yang artinya):
Apabila salat (Jumat) telah dilaksanakan, bertebaranlah kamu di bumi, carilah karunia Allah, dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beruntung.
(Al-Jumu‘ah [62]:10).

Dalam bekerja kita harus niatkan melaksanakan kewajiban dan sebagai pelaksanaan perintah Tuhan. Tidak syak lagi, bahwa bekerja adalah ibadah.

Kehormatan. Sebagai penjual -ujung tombak sistem-, sekuriti, manajer, staf atau apapun itu, memiliki peran penting. Bagi diri, keluarga dan tempat kerja. Karena itu, kita perlu menghormati pekerjaan kita. Menghormati pekerjaan kita, berarti menghormati diri kita sendiri.

Pelayanan. Hasil pekerjaan kita, langsung ataupun tidak akan digunakan orang lain. Di level manapun kita bekerja. Karena itu, bekerja berarti memberi pelayanan kepada orang lain dalam sistem. Memenuhi kebutuhan, memberi kenyamanan, memberi pertolongan, memberi kebahagiaan, kepada aorang lain, merupakan salah satu arti dari bekerja.

(WS)

Posted on 6 Comments

Tampak Profesional

Seri-11, Layanan

Foto: Caleb Oquendo (pexels.com)

Hei, penampilanmu jadi necis nggak ditanyai nyonya (istri)? ” Tanya salah satu kolega saya pada kesempatan belum lama ini.
“kenapa memangnya?!” Tanya saya kembali. Agak heran.
Siapa tahu tiba-tiba jadi rapi, berpenampilan necis, ada sesuatu. Dicurigai mau cari istri lagi“.
Hahaha, nggaklah. Istri saya malah yang suruh. Karena kejadian saya ditegur Bapak e (sebutan kami untuk Pimpinan kami). Sebenarnya istriku sudah ingatkan untuk cukur, beli baju baru. Memperbaiki penampilan. Tapi masih ku tunda. Hingga kejadian itu. Hahaha“.

Sepenting itu penampilan. Harus diingatkan. Harus ditegur. Mungkin terkadang perlu dipermasalahkan. Untuk diperbaiki sesuai dengan profesi kita.

Ada beberapa panduan umum dansingkat terkait penampilan. Perlu saya tegaskan, ini dapat disesuaikan dengan pelanggan yang akan kita hadapi. Maka kita perlu perhatikan dan rencanakan, kapan dan pelanggan siapa yang hendak kita temui. Saya juga masih sering terlupa.

Rambut. Jaga kebersihan dan kerapiannya. Jangan sampai menutupi wajah, atau menutupi sebagian besar kening. Hindarilah gaya rambut yang aneh dan nyeleneh. Jika bingung, tanyalah kapster (tukang cukur) mengenai model yang sesuai dengan bentuk wajah dan kepala. Yang penting tetap terkesan profesional. Setelah selesai cukur rambut, tanyakan, jika mau cukur seperti ini lagi apa nama jenis/model cukurannya.

Rambut putih sudah banyak. Tidak ada masalah. Jika hendak pakai pewarna, jangan yang mencolok. Gunakanlah coklat tua.

Bagi wanita berjilbab, pastikan rambut dan jilbab ditata rapi. Sesuaikan warna jilbab dengan pakaian bawahnya.

Cukur kumis secara rutin. Jika hendak memelihara kumis dan jenggot, pastikan tetap bersih dan rapi. Rapikan secara rutin dan periodik.

Wajah. Bukan masalah ganteng atau cantik. Itu tidak bisa diubah (kecuali dengan operasi)

Rawat dan bersihkan wajah. Jika kondisi jerawat dan permasalahan terlalu parah, sisihkan uang dan waktu untuk pergi ke klinik kecantikan (dan kegantengan). Konsultasikan dengan dokter. Lakukan perawatan dan tindakan yang sesuai. Mungkin dibutuhkan tiga sampai empat kali, agar wajah menjadi lumayan.

Istirahat yang cukup, jaga pola makan. Olahraga teratur untuk menjaga kebugaran.

Bagi wanita, bermake-up secukupnya. Sehingga dapat menampakkan kecantikan yang natural. Tidak menimbulkan kesan negatif.

Tangan. Jaga kebersihan kuku. Potonglah pendek.

Mulut dan Gigi. Jaga kebersihannya. Jangan bau mulut. Sikat gigi teratur dan setelah makan berbau tajam (jengkol, petai, bawang mentah). Pakailah obat kumur jika diperlukan.

Bersihkan karang gigi. Rawatlah ke dokter jika ada yang rusak. Gigi rusak dapat menyebabkan bau mulut.

Tubuh. Jangan burket (bubur ketek/ketiak). Bau ketiak karena basah dan lembab. Sangat menganggu. Atasilah bau badan. Cukurlah bulu ketiak. Pakailah bedak pencegah bau ketiak atau deodoran. Mandi teratur. Segar dan wangi adalah kondisi yang ideal.

Mungkin kita akan bertemu pelanggan di kebun, ladang, sawah. Jika berkeringat dan hendak bertemu pelanggan berikutnya, mandilah. Masjid dan SPBU di Indonesia memungkinkan untuk itu. Jadi tidak ada alasan tidak ada tempat mandi. Siapkanlah alat tersebut di kendaraan.

Pakai parfum secukupnya. Wanginya yang kalem, tidak menyengat. Jangan kelembaban kulit. Pastikan tubuh, badan, terlihat terawat dan sehat.

Jaga kebersihan kaki, kaus kaki, dan sepatu. Jangan sampai bau kaki.

Busana. Pastikan tidak kebesaran atau kekecilan. Tidak bermaksud body shaming, tapi jika ukuran pakaian kita terus membesar, kita perlu berpikir sejenak untuk itu.

Sesuaikan pakaian dengan pelanggan. Kemeja lengan panjang, mungkin dengan jas dan dasi, cocok untuk pelanggan korporasi dan acara resmi.

Kemeja lengan pendek, batik, adalah pakai yang fleksibel. Celana panjang, ikat pinggang, sepatu dan kaos kaki, perlu dipikirkan padu padannya.

Kaos berkerah dan jins, sepatu lapang adalah pilihan saya untuk ke petani, retailer dan masih bisa untuk pelanggan lain. Siapkan sepatu boot karet. Bersiaplah turun ke sawah.

Aksesoris. Gunakan secukupnya. Tidak berlebihan. Dan tidak terlalu mewah: sesuaikan dengan pelanggan. Saat ini pria wanita sama saja: beraksesoris.

Fawai (smartphone) adalah aksesoris yang sudah menjadi kebutuhan dan alat utama. Jangan ketinggalan. Gunakan tas tangan (pouch) yang netral dan profesional, meski tidak harus mahal.

Saya menyarankan untuk membaca buku Etiket karya Mein Uno. Kita akan belajar banyak tentang cara membawa diri di berbagai acara dan kesempatan.

(WS, Bandara Juanda)

Posted on Leave a comment

Berpenampilan Profesional

Seri-10, Layanan

Professional image adalah konstelasi/penggabungan dari representasi (hal) yang nyata dan terlihat dengan persepsi yang dihasilkan dari perilaku seseorang sebagai seorang profesional, berkaitan dengan perilaku etis dan kompetensi (yang dimiliki). (Service Operation, MIM Academy, Esensi, 2009).

Kalau dapat saya rumuskan dengan metode terbalik, sebagai berikut: Perilaku etis dan kompetensi yang kita miliki, hendaklah memadai sebagai seorang yang profesional (cakap). Dalam bidang kita tentunya, misal penjualan, pemasaran dan layanan. Perilaku dan kompetensi tersebut harus dipersepsikan dan ditampilkan dengan baik melalui hal yang nyata/terlihat.

Penampilan secara profesional terkait dengan bidang pekerjaan dan tentu saja pelanggan yang dihadapi. Jika pelanggan yang akan kita hadapi adalah korporasi, pemerintahan, lembaga tertentu, maka pakaian berwarna dasar, model formal adalah hal yang standar. Celana kain dipadukan kemeja lengan panjang, pakai dinas harian perusahaan, dipadukan sepatu pantofel dapat menjadi pilihan. Batik dengan bawahan warna hitam, adalah pilihan yang bisa di segala suasana. Jas dengan dasi terkadang diperlukan untuk pelanggan dan momen tertentu.

Jika pelanggan kita adalah distributor, retailer, saya lebih menyukai semi formal. Kemeja lengan pendek atau kaos berkerah, dipadukan celana bahan atau jins warna gelap, dan sepatu kets atau sneakers adalah tampilan yang memadai.

Saat turun ke kebun atau sawah bersama petani, pakaian lapang, sepatu boots, adalah hal nyang perlu disesuaikan. Keamanan saat menggunakan pupuk dan pestisida juga perlu disiapkan. Jangan enggan turun ke sawah. Lepaslah alas kaki. Nikmati asiknya berinteraksi dengan alam dan lingkungan.
(WS)

Posted on 1 Comment

Penjual Profesional

Seri Ke-9, Serial Layanan

Foto by Nugroho Wahyu (pexels.com)

Kita harus profesional. Sebagai penjual pun harus profesional. Penjual di industri pertanian, juga harus profesional.

Profesional artinya memenuhi kualifikasi atau keahlian dalam bidang tertentu, termasuk penjualan dan layanan di sektor pertanian. Profesional paling utama adalah dalam kompetensi dan kinerja. Yang harusnya dapat diperlihatkan secara baik dalam penampilan: profesional image.

Bukan hanya kompetensi dan kinerja, penampilan juga harus terlihat profesional. Karena penjual adalah wajah bagi diri sendiri dan perusahaan. Pintu masuk mengenal isi dan apa yang akan disampaikan, serta jendela bagi pelanggan untuk mengetahui, termasuk menilai perusahaan.

Professional image juga memberikan kesan pertama terhadap kualitas pembicaraan, tawaran, dan layanan yang akan diberikan. Pertama ketemu orang penjualan, kita tidak tahu karakternya. Kita tidak tahu kualitas pembicaraannya, apa lagi produknya. Pertama yang dinilai adalah penampilannya.

Yang terpenting adalah, bahwa dengan berpenampilan profesional, berpenampilan yang baik, merupakan bentuk penghargaan kepada pelanggan. Pelanggan akan merasa dihormati, dihargai, dan diperlakukan dengan layak, apabila ditemui orang dengan penampilan yang menarik.

Pimpinan kami sangat peduli dengan penampilan ini. Bukan soal ganteng atau cantiknya. Bukan soal mahal atau murahnya, untuk dapat berpenampilan baik. Tapi pada lebih bagaimana tampilan itu rapi dan layak, serta sepadan untuk mewakili image perusahaan.

Pernah suatu ketika, istri saya mengingatkan agar saha merapikan rambut, membeli baju baru yang memadai, namun blm saya lakukan. Sampai tidak berapa lama, saya dipanggil pimpinan/atasan saya secara khusus. Terkait penampilan saya. Bagaimana penampilan harus merepresentasikan perusahaan, posisi, dan pelanggan. Saya ingat betul nasihat beliau. Dan bab ini saya persembahkan bagi penjual dan insan pemasaran di dunia pertanian yang telah berupaya memperbaiki dan menyesuaikan penampilan agar terlihat profesional sesuai kelompok pelanggan yang dihadapi.

(WS)

Posted on Leave a comment

Layanan Positif

Seri Ke-8, Memberi Layanan

Foto oleh Binti Malu (pexels.com)

Untuk dapat memberikan layanan yang baik, kita harus memiliki pikiran dan sikap positif. Karena melayani adalah menularkan “kepositifan” untuk merumuskan solusi bagi permasalahan pelanggan.

Untuk mendapatkan nuansa (pikiran dan sikap) positif kita harus memahami diri sendiri dan bersikap terbuka untuk perbaikan diri. Terus belajar dan memperbaiki diri, mengembangkan toleransi, mengasah kepekaan, dan mengurangi Baper.

Bahasa kerennya adalah learning agility. Kemauan untuk terus belajar. Dengannya kita sebagai orang yang memberikan layanan kepada pelanggan, akan berjalan menjadi seseorang yang profesional.

Berpikir positif, akan melahirkan tindakan positif. Berusaha selalu menemukan sisi positif dalam setiap kejadian. Meningkatkan toleransi, dan mengurangi Baper.

Kita dapat menyusun ilustrasi. Jika ada Petani/Pengecer mengeluhkan dan mengatakan pupuk yang kita pasarkan tidak berkualitas. Dalam sikap positif dan kepekaan, kita berusaha memahami sudut pandang Petani/Pengecer.

Disisi lain, jika tidak ada keluhan, belum tentu kita sebagai penjual di hubungi oleh pelanggan. Ini kesempatan memberikan edukasi kepada pelanggan. Dan kesempatan bagi kita untuk mempraktikkan kompetensi penjualan (salah satunya penanganan keluhan).

(WS)